Advertlets

Sabtu, Ogos 15, 2009

Catatan Diego - Ubat@Klinik

Dalam banyak-banyak tahun dalam hidup, rasanya ini kali pertama Diego kehilangan separa suaranya yang berlanjutan. Dan mula terjadi pula pada hari paling penting untuk digunakan suara tersebut. Memang satu dugaan.

Ingat sehari dua, makan Strepsils, hilang la kondisi tidak selesa ini, rupanya masih tidak berubah.

Sekembalinya ke pejabat selepas kerja diluar kawasan, Diego mengambil keputusan untuk ke klinik panel syarikat. Kot-kot ada sesuatu yang tidak dijangka. H1N1 memang merungsingkan.

Klinik ini punyai beberapa fakta-fakta menarik yang boleh dijadikan tarikan pelancong atau 'Point of Interest (POI)' dalam bahasa GPS Garmin Nuvi (wei, sapa-sapa yang berhasrat nak bagi hadiah hari jadi bolehlah berbuat demikian dengan klu yang diberi ini).

Pertama, kita perlu menunggu. Leh, semua orang kena tunggu kalau nak jumpa doktor. Oh, bukan begitu, kita kena menunggu doktor balik ke klinik sebab dia keluar makan tengahari dari jam 1 petang tadi sampai jam 2.30 petang. Uniknya, klinik ini dibuka 24 jam. Ironi bukan?

Jadinya, semasa menunggu, suhu badan Diego yang biasa-biasa sahaja sepatutnya menjadi sedikit panas dan dikesan oleh termometer yang diletakkan di dahi Diego. Sudahnya, Diego diberi ubat demam walau memang tak demam.

Pemeriksaan saluran penafasan Diego menggunakan steteoskop yang diletakkan di bahagian belakang Diego tentunya tidak menunjukkan apa-apa saluran yang tersumbat sebab Diego sendiri dah mencuba stetoskop sepupunya di rumah makciknya semalam. Jadi dia tahu dia tiada masalah bronkitis atau asma atau pneumonia.

Sudahnya, doktor secara tenang memberitahu yang Diego hanya sakit tekak biasa dan kehilangan suara. Tiada apa-apa yang membimbangkan. Dia akan memberi ubat yang sepatutnya. Itu juga bermakna, sepanjang 6 tahun lebih ini dia berkarier, Diego masih belum pernah melihat rupa bentuk slip cuti sakit yang tertulis namanya.

Uniknya yang kedua tentang klinik ini, sampul ubat untuk mengisi ubat ini sangat menenangkan jiwa. Ditulis di atasnya, petikan surah al-Quds. Yang mana lebih kurang berbunyi, 'Setiap penyakit adalah pencuci dosa'. Tersentak dengan ayat itu membuatkan Diego merenung diri sendiri sebentar untuk mengenang, apakah dosa yang akan dicuci dari dugaan penyakit ini. Mungkin dia terlalu riak takbur di dalam blog ini 2-3 menjak ini. Jadi Diego rasa dia perlu memohon maaf di atas kesilapan itu dan akan merendah diri buat seketika.

Sedang Diego membelek-belek ubat yang diterima. Dalam hatinya terdetik, banyak juga ubat yang dipreskripsikan. Mentang-mentang kompeni aku yang akan bayar, doktor ini memberikan ubat yang terbaik untuknya. Kalau aku datang hantar anak isteri, ubat biasa-biasa sahaja. Mereka prihatin agaknya.

Sekembalinya Diego ke pejabat dengan membawa gugusan ubatnya. Dia mengambil air minuman. Dispenser air suling osmosis terbalik ditekan untuk air panas dan dicampur sedikit dengan air sejuk supaya suhu air menjadi suam-suam sedap diminum sahaja.

Diego buka plastik ubat dan mula membaca segala perkataan, simbol, tulisan, tarikh keluaran, syarikat keluaran (oh, salah satunya dikeluarkan oleh syarikat yang Diego buat analisis minyaknya) dan nama pasaran ubatan tersebut. Diego tertarik dengan ubat lozeng yang diberikan. Perisa Beri hitam. Tanpa gula. Nampak lebih sedap dari Strepsils. Dibacanya sisi kotak terbabit. Sambil mulut mula mengemam sebiji lozeng tersebut.

"Ini adalah persediaan tradisional. Jika simptom berlarutan, sila berjumpa doktor"

Lozeng beri hitam. Sedap. Baik untuk tekak.

Diego kebingungan. Siapakah yang dijumpainya tadi? Tabib? Ahli Terapi Warna? Pakar Refleksologi?

Simptom ini memang telah berlarutan sebab sampai hari ni pon belum baik lagi. Jadi, siapakah doktor sebenar yang perlu dirujuk?

Notakaki amANI: Sebagai pesanan merendah diri buat masa ini, marilah kita sama-sama bersyukur terhadap kesihatan tubuh badan yang dikurniakan sementara ini. Yang mana ada tanda-tanda sakit tekak, selsema, demam, batuk dan lenguh-lenguh badan, bersegeralah ke klinik berhampiran. Sekian.


4 ulasan:

redghost berkata...

sebenarnye yang check hang tu maybe pesakit dokter tu yang lagi lama tunggu dokter tu dari hang. so dia pon curi2 pakai baju puteh dokter tu dan berlagak cam dokter.hahahaaha.

p/s: pesakit tu adalah pesakit mental

amANI berkata...

^red^

Doktor itu aku konfem ialah doktor sebenar sebab aku tengok dari dia sampai ke klinik dari keluar lunch dan mempakir di depan klinik petak doktor, cuma dia menyalahi etika kedoktoran dengan mempreskripsikan ubat tradisional kepada aku. Camni baik aku cari Dr House. Hahah.

noor afzan berkata...

Alhamdulillah saya sihat..
dah lama x demam~
rasanya lebih dari 2 thn kut..

amANI berkata...

^afzan^

syukur tak demam. Elok la.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...