Advertlets

Jumaat, Ogos 28, 2009

Arsenal 3 - Celtic 1 (SPM agregat 8? Eh, agregat 5-1)

Walaupun dasar kerajaan telah memansuhkan banyak perkara-perkara berkenaan pendidikan negara, tapi aku masih gembira kerana masih dapat menggunakan perkataan agregat ini sekarang dan pelajar SPM selepas 98 tidak lagi tahu apa kemendanya agregat itu, nak kira sendiri pon mungkin kena buka buku panduan pelajar untuk menduduki SPM keluaran Sasbadi tahun 1997 dan ke bawah mungkin.

Dulu masa sekolah, agregat ini satu tanda aras kepandaian dan kecemerlangan sesorang pelajar. Lagi tinggi agregat ini, lagi bingailah pelajar itu masa ambil SPM. Pendapat ini mungkin tidak sebegitu tepat, kerana mungkin juga dia tidaklah begitu bingai, tetapi mungkin semasa 2 minggu SPM berlangsung dia berada di dalam lokap kerana ditangkap menghisap ganja atau mengalami cirit birit teruk atau masalah percintaan terputus seminggu sebelum SPM atau juga punya masalah wang, keluarga mahupun masalah besar dengan guru besar. Jadi mereka yang punyai agregat yang tinggi semasa SPM juga bukanlah tak pandai, tapi terbingai ketika mengambil SPM.

Walaupun begitu, mukadimah sudahpun memasuki perenggan ketiga dan kita masih lagi tidak sedikit pun memetik perkataan bolasepak di sini. Ah, alang-alang sudah terpetik perkataan bolasepak sekarang, mari kita lihat konteks agregat dalam bolasepak. Makin tinggi agregat satu pasukan yang menang itu, ianyanya lebih bermaksud pasukan itu sangat pandai menjaringkan gol berbanding pasukan lawan. Tidak ada pasukan yang bingai di sini melainkan pasukan lawan tidak pandai menjaringkan gol. Ini pendapat aku jika dilihat dalam konteks Liga Juara Eropah ini. Kerana semua pasukan yang kuat memang kena main di Liga Juara Eropah dan semuanya punyai pemain-pemain yang cerdik pandai menjaringkan gol selain dari pemain yang cerdik pandai menepis bola rembatan dan pemain-pemain yang cerdik pandai meneka rentak perlawanan dan bijak menjatuhkan pihak lawan dengan halal. Ah, aku akan menyentuh hal jatuh ini sebentar lagi. Jangan ketip butang X dipenjuru kanan lagi ye. Sabar.

Disebabkan sudah masuk perenggan keempat dan aku masih lagi belum menyebut tentang Arsenal, aku dapat merasai amarah dan kejelikan pembaca yang bukan penyokong Arsenal sebab mereka hanya ingin membaca perkataan-perkataan berbentuk negatif sahaja untuk pasukan bukan kegemaran mereka. Setelah terlanjur perahu aku menyebut tentang Arsenal ini, mari kita mengupas tentang permainan mereka melawan Celtic secara timbal balik ini di dalam perlawanan kelayakan Liga Juara Eropah minggu lepas dan awal pagi semalam.

Perlawanan pertama, aku hanya tengok untuk 20 minit terakhir secara langsung (yang awal-awalnya aku sambung esok malam lepas magrib) sebab aku tahu, mahupun aku adalah penyokong tegar Arsenal, aku tidak mahu menjeopradasi (adaka perkataan ini dalam kamus online BM-BI yang bersepah di internet masakini?) kerjaya aku dengan terbangun lewat pukul 10 pagi untuk ke pejabat (tapi tetap bangun lewat juga, ceh). Lagipun perlawanan ini adalah di tempat pihak lawan yang mana kalau gol sebiji sekalipun adalah seakan 2 gol di tempat sendiri. Jadi aku lebih berminat tentang keputusan akhirnya. Celtic kalah 2-0 dengan Arsenal. Gol nasib bak kata semua orang termasuk pakcik Arsene Wenger.

Perlawanan kedua aku tengok lama sikit. Bersama-sama Aqil dan Ammar yang mangkit tak tidur-tidur balik sejak pukul 12 tengah malam. Perlawanan kedua juga tidak banyak berubah corak permainannya. Kalau dulu pakcik Arsene Wenger mesti akan menukar corak permainan Arsenal setiap kali mereka bermain di Eropah, kali ini pakcik Wenger sudah begitu yakin dengan corak permainan Arsenal sekarang.

Bagi yang tidak mahu faham apa itu sistem berlian 'Zhulian' Carlo Ancelotti macam aku, aku lebih suka mentafsirkan corak permainan Arsenal semasa mengawal perlawanan adalah seperti bermain monyet-monyet untuk hantaran-hantaran pendek satu sentuhan secara 3 segi yang mananya monyet itu boleh jadi Ballack, Carrick mahupun Gerrad atau semua pemain pihak Celtic untuk konteks kali ini. Untuk menyerang pula, mereka hanya bergantung kepada lontaran dari Almunia terus kepada pemain sayap atau secara serangan balas dari tengah yang tiba-tiba bola dah sampai di bucu kotak penalti, entah siapa yang golekkan bola di situ tidak dapat dilihat secara kasar kalau tidak dibantu siaran kamera ulangan. Mereka juga akan cuba menggolekkan bola ke dalam gol secara hantaran bukan rembatan. Yang pasti, mereka bijak pandai menjaringkan gol. Hasilnya, Arsenal menang lagi 3-1. Bersamaan agregat 5-1. Bijak mereka menjaringkan gol laksana pelajar cemerlang SPM. Jaringan Eduardo, Eboue & Arshavin. Gol saguhati Celtic oleh Donati.

Jadi di sini, rumusan perlawanan menentang Celtic awal pagi semalam adalah seperti di atas. Aku hanya berminat mengulas prestasi beberapa pemain Arsenal yang menonjol semalam di sini sebab aku memang tak endah sangat pemain pasukan lawan selalunya.

Denilson seakan telah membuang monyet yang bergentayangan di belakang bahunya selepas menjaringkan gol ketika menentang Everton sebelum ini dengan permainan yang sangat yakin, rajin dan berdedikasi ketika menentang Celtic, sampai pemain Celtic marah-marah, tolak-tolak dia sampai kena kad kuning. Siapa-siapa yang mencerca yang bukan-bukan terhadap Denilson musim lepas pasti melutut merafak sembah melihat prestasinya kini. Segelintir penyokong Man Utd pon dah menjatuhkan Carrick untuk pilih Denilson masuk pasukannya dalam Fantasy Football.

Gallas & Vermaelen. Dua-dua solid. Mai la bola tinggi ka, hantaran silang ka, thru pass ka, Vermaelen pasti menyelesaikan bola tersebut. Gallas pula semakin yakin untuk menjaringkan gol pada setiap perlawanan, tapi awal pagi tadi, dia suruh Vermaelen yang naik sampai atas jadi penyerang tambahan 2-3 kali juga sebab dia kata dia boleh jaga sorang-sorang penyerang Celtic itu. Akan tetapi Over konfiden Gallas memakan diri sebab 'ter'gol juga sebiji buat Celtic pada minit 90+2. Suka benar dia melawak Gallas ni.

Arshavin. Masuk kira-kira 30 minit terakhir. Tapi dengan reputasi sebagai pemain impak, dia menjaringkan gol secara bersahaja dengan satu gerakan badan mengelirukan pihak lawan. Nyaris-nyaris dapat satu dua lagi gol kalau tidak kerana offside dan kecekapan penjaga gol.

Song. Dia ibarat pemain hantu atau bayang pihak lawan. Memang tidak akan menjadi budak poster seperti Arshavin, Fabregas atau Van Persie, tapi prestasi Song mencanak naik melebihi prestasi terbaiknya musim lepas. Sama macam Denilson. Wenger mungkin masih melihat Diaby sebagai pengganti Vieranya, tapi Song boleh diibaratkan seperti Gilberto di zaman puncaknya. Sumbangannya konsisten. Nampak je bola dikuasai pihak Celtic, Song akan memintas hantaran seterusnya. Betul-betul berhantu dan menghantui jiwa pemain Celtic.

Ramsey. Kegusaran ketiadaan Fabregas sedikit sebanyak dilupai seketika dengan adanya Ramsey untuk mengisi kasut but Fabregas. Ramsey bermain dengan yakin, matang dan kemas walaupun dia baru je tahun lepas dibolehkan membeli rokok secara sah. Tiada tanda-tanda gugup cemas macam baru nak ambik SPM. Walau hanya sebagai pemain gantian dan bermain perlawanan Eropah.

Eduardo. Kena cakap banyak sikit hal dia ni. Skill pemain penyerang menjatuhkan badan secara sengaja memang panas kalau penyokong pihak lawan tengok. Tapi biasala, penyokong pihak lawan pon suka pemain mereka terjatuh di dalam kotak penalti dan mendapat penalti. Siapa tak suka kan? Jadi dalam hal ini, rejeki masing-masing la. Wenger sendiri mengakui itu bukan penalti dan tak nampak macam penalti.

Simulasi ini isu moral. Tidak bermoral kalau membuat simulasi, dan lagi rendah moral kalau dapat penalti tapi tidak menjaringkan gol. Pihak lawan juga hilang moral untuk bermain bila dah kena sebiji gol. Jadi Eduardo sedikit sebanyak menjaga moralnya dengan menjaringkan gol walaupun caranya yang tidak bermoral itu. Gol itu tetap dikira dalam konteks bolasepak sebab pengadil membenarkannya. Macam meniru dalam SPM la. Meniru itu tidak bermoral. Tapi sangat bingai moralnya kalau meniru pon salah jawapan. Tapi kalau betul, jawapan itu tetap dikira markah oleh pemeriksa kertas. Jadi, sapa-sapa yang pernah meniru di dalam peperiksaan, jangan berani-berani nak komen hal ini ye. Komen anda laksana menepuk air di atas dulang, terpercik semua di muka sendiri.

Agregat yang tinggi dalam perlawanan Arsenal menentang Celtic ini bukanlah bermaksud Celtic tidak boleh berjaya terus di dalam perjalanan bolasepak mereka. Memang mereka tidak dapat melanjutkan perjuangan ke peringkat tinggi (universiti), tapi berbekalkan kekalahan itu (sijil SPM) juga mereka dapat berentap di Europa League. Masih punya harapan untuk meraih kecemerlangan.

Baiklah, rata-ratanya, skuad Arsenal berumur lingkungan 23 tahun ini sudah melayakkan diri ke pusingan kumpulan di Liga Juara Eropah. Mereka sangat teruja untuk bertemu AZ Alkmaar, Olimpiakos dan Standard Leige. Ah, mungkin Nani, Scholes dan Carrick akan dimonyetkan dahulu Sabtu ini?

4 ulasan:

anese berkata...

Skang susah mau sebut..gred saje sampai 9..kalu dapat 1 a1, 1a2, 1 b3, 1b4, ..blabla..

Helmie Hleb berkata...

Bro, kite monyet-monyetkan player Man U mlm esk..hahhaha

digolbot berkata...

Go Liverpool...

booo Arsenal.. hehehehehe

lariiiiiiiiiiiii

amANI berkata...

^anese^

Itu la, kira agregat kan senang, tak payah cerita menda apa dapat C dan sebagainya.

^Helmie Hleb^

Mereka memang akan dimonyetkan. Tapi kalah ke menang kita belum tentu. Hahah.

^Digolbot^

Hehe, Liverpool dah kalah 2 kali, ada hati nak boo team lain lagi?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...