Advertlets

Ahad, Julai 26, 2009

Geografi Kebangsaan Edisi 3 Ampang

Pagar sekolah pon dah kemain besar lagi.

Lama sangat-sangat tiada cerita Geografi Kebangsaan. Tapi aku rasa, memori kehidupan tidak lengkap jika tiada balikan memori. Merenung kembali memori lama. Haha. Sentimental.

Baiklah, Geografi Kebangsaan ini ingin mengupas latar belakang persekolahan peringkat rendah seorang kanak-kanak kecil yang bergigi tidak lurus, hitam, kurus, rambut asyik-asyik potong stail GI, muka tak hensem langsung. Badan tak sasa, selipar 'Tat Seng' selalu putus kene kejar anjing.

Ini adalah sekolah rendah paling lama aku masuk. Dari darjah 2 sampai separuh darjah 6. Seluruh darjah 1 aku di Sekolah Kebangsaan Kulim. Belakang Pejabat Pos. Tutur kata loghat aku penuh dengan perisa Kedah sebab pengaruh persekitaran. Duit sekolah pon mak bagi 3 kupang je masa ini. Cukup untuk beli air dan nasi. Selalu-selalu aku tak beli apa-apa sebab dah ada bekal nasi lemak bungkus kulit pisang dari Mak Ngah dan air teh botol boleh sisip di pinggang.

Dulu awal pagi, guru besar selalu mengerah pelajar untuk mengutip sampah sekitar pagar ini, yang dulu pagar dawai je.

Jadi, setelah perpindahan bernilai 1.2 juta dimeterai pada tahun 1987 untuk aku dan abang ke sekolah SRK Taman Nirwana, Ampang dari SK Kulim, aku bersetuju je dengan harapan angin perubahan di bandar Kolumpoq akan membolehkan kami terus menjalani pembelajaran sebagai kanak-kanak sekolah dengan lebih berjaya. Pemergian aku dari SK Kulim hanya disusuli dengan satu trofi, Piala Saguhati sebagai Penolong Ketua Darjah 1 Raya. Jadi aku bertekad untuk meneruskan karier dengan lebih berjaya di SRK Taman Nirwana. Aku sendiri tak tahu nak menjangka apa yang akan terjadi.

Di sini, aku adalah side-kick kepada abang dan Patah (2 pupu kami). Kumpulan ini mula membesar sehingga tercetusnya pasukan bolasepak paling digeruni bernama 'Hentam Kromo'. Untuk merekrut ahli, selalu-selalu abang akan bertumbuk bergaduh sekali dua dahulu dengan bakal ahli. Kemudian menjadi kamceng dan boleh main game komputer berskrin hijau hitam mak kat rumah sama-sama. Pasukan 'Hentam Kromo' pada mula-mula ditubuhkan telah membelasah geng flat Taman Bakti 12-0 tanpa belas ihsan. Itu legasinya.

Selain bolasepak, karier aku sebagai kanak-kanak sekolah turut diserikan dengan aktiviti menjejak saluran longkang dan parit. Hari pertama berpindah aku dah jenguk 2-3 kali saluran longkang depan rumah yang masih jernih airnya dan bertempiaran anak-anak ikan gapi di dalamnya. Longkang paling kerap dilawati adalah di Jalan Cempaka 3. Di sini ada ikan haruan/kedak yang lincah. Juga sepat. Cuma jarang-jarang nak dapat tangkap kalau hanya menggunakan tangan 2 kerat. Tangkapan terbesar kami adalah seekor ikan haruan. Tangkap guna guni yang disauk oleh dua penjejak.

Untuk menambahkan stamina dan ketahanan diri sepanjang karier, kami selalu-selalu melatih jalan kaki. Paling jauh, tasik di sebelah Flamingo sekarang. Yang pada mulanya ada rakan sekumpulan kata inilah Klang Gate. Aku percaya sikit-sikit jelah, nampak macam tasik, tapi mana empangannya? Ah, empangan pon tak pernah tengok cemana nak beza kan?. Untuk ke Bukit Belacan pula, kami telah gunakan segala jenis pengangkutan sedia ada, jalan kaki, kayuh basikal, naik bas mini, tumpang kereta orang, tumpang moto orang dan sebagainya. Pegi balik hari je. Mujur tak pernah kena culik, potong tangan dan hantar gi mengemis kat Siam. Ada sekali, kami cuba-cuba mencuba jalan baru. Short-cut adalah menda paling ingin dicuba. Sangat curios. Hasilnya, kami bertempiaran lari bila bertembung dengan seekor anjing bulldog yang sedang menguis-guis kakinya di satu perkampungan cina. Dan jalan tersebut tidak short-cut langsung.

Bercerita tentang sekolah ini, SRK Taman Nirwana adalah titik pertembungan budaya bagi aku. Di sini ada anak-anak dari Kampung Dato' Harun dan Kg Pandan, anak-anak pemegang kad pengenalan merah kaum Boyan, juga anak-anak perumahan Taman Nirwana, Cempaka, Cahaya dan Taman Bakti. Aku pulak dari Kulim. Jadi di sini aku juga dapat banyak pembendaharaan kata yang baru. Seperti 'haus'. Aku ingat itu adalah kata kunci sulit pihak lawan. Rupanya je sama makna dengan 'dahaga'. Ceh.

Struktur dari luar nampak macam tak banyak beza. Tapi kolam ikan sebelah kantin itu telah tiada. Itu kolam ikan paling 'extensive' pernah aku tengok dalam banyak-banyak kolam ikan di seluruh karier persekolahan aku. Kalau dapat masa cikgu tengah buat amal mencuci kolam, peluang itu tidak akan dilepaskan.

Sebelum sempat seorang makwe nak betul-betul berkenalan dengan aku masa aku darjah 6, aku dah dipaksa pindah sekali lagi. Pada cuti pertengahan tahun persekolahan tahun 1992, aku dipindahkan pula ke Subang Jaya dengan bayaran 2.3 juta pula. Cuma, aku tak berapa seronok sebab kebanyakan sukan utama semua dah tamat masa awal sesi persekolahan. Baru ingat nak masuk pasukan bola tampar pulak lepas berjaya membawa pulang pingat perak bolasepak bawah 12 tahun zon Ampang.

Jadi, perpindahan kali ini disusuli dengan beberapa trofi kejuaraan yang agak memberangsangkan, antaranya adalah ketika kejohanan rumah sukan yang mana aku merangkul emas 800m. Ini aku tak boleh lupa sebab tiada siapa dalam rumah Merah yang mencalonkan diri untuk acara ini, aku sukarela je bersama seorang lagi kawan sama rumah Merah. Kemudian, trek yang disediakan adalah berbentuk bujur macam trek biasa di atas padang sekolah, cuma jarak 800m itu adalah bersamaan dengan 8 kali berlari pusing trek tersebut. Mujur aku telah berlatih stamina secara tidak langsung tiap-tiap hari. Aku baru tahu tentang bilangan pusingan itu sebelum cikgu tiup wisel pemula. Aku lari je dan tiba-tiba dah mendahului dan menang.

Dari segi pembelajaran pula, yang betul-betul sepatutnya tunjang utama karier aku sebagai kanak-kanak bersekolah rendah, di sekolah ini, aku tidak pernah tidak mencecah kedudukan 5 dan ke atas. Mesti berkedudukan 5 dan seterusnya. Berjaya kan? Hahah. Tiap-tiap tahun, majlis penyampaian hadiah dan sijil hujung tahun sekolah, pak dan mak hanya akan datang utuk tengok abang amik hadiah atas pentas. Bukan aku.

Rumah ini dulu yang disewa kami. Dulu pagar biasa je. Sekarang dah bertembok batu.

27, Jalan Cempaka 6 adalah tempat aku mengenal dunia. Terlalu banyak menda yang dilalui dan sangat indah.


6 ulasan:

noor afzan berkata...

haha~
gile kenangan zaman sekolah..
kat longkang ada ikna haruan tuh..
superb..
skang nih kat longkang ada berudu jer la..
adesss..

amANI berkata...

^afzan^

dulu pon ada berudu, tapi kat lopak biasa je. tak mencabar langsung tangkap berudu.

kaler_pensel berkata...

hoho..rase cam ingt la rumah tuh..tp dulu apsal rase kecik jer? haha.. pastu sidah kena kejar ngn anjing kat jln depan tuh..nostalgic~

amANI berkata...

^kaler^

yang itu boleh buat cerita lain. kasihan shidah.

qis(@_@) berkata...

tiada ingatan pon umah kat situ cmne.. hahah kat mane pon x taw,..

aku.dinda berkata...

Jom join SKTN Alumni https://www.facebook.com/groups/545860028819387/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...