Advertlets

Selasa, Oktober 13, 2009

Secara gerila tengok Layar Gerila

Selalu-selalu, orang jemput guna blog, ada kamu mahu pergi? Entah siapa-siapa yang menjemput, entah siapa-siapa kita yang perasan dijemput. Tapi ini gerila. Tak kira siapa-siapa, semua boleh datang. Jadi aku ambil je semangat gerila itu untuk datang ke acara Layar Gerila di DSI, UTM malam Ahad itu.

Sebab gerila, aku pergi diam-diam sorang-sorang dengan sokongan dan dorongan isteri. Sesudah menyelesaikan acara berhari raya dan mengukur jalanraya pada siangnya. Macam biasa, bila lalu pak gad UTM, mesti dada berdebar kencang macam tak bawak kad matrik walhal memang aku sudah hampir 7 tahun bukan lagi berstatus pelajar. Dada bedebar itu juga menyebabkan pak gad selalu-selalunya bagi aku masuk tanpa pas. Penat je berdebar.

Sampai DSI dah jam 915 malam. Masih ragu-ragu dengan tindakan diri sendiri untuk ke majlis sebegini sebenarnya. Tapi bila disambut mesra penjaga tiket betul-betul depan DSI, aku jadi bersemangat balik. Tiket percuma, bucunya bernombor siri. Kemudian diiringi pula oleh seorang lagi gadis penjaga kaunter untuk masuk melalui pintu tepi dewan. Dewan gelap. Skrin besar di tengah pentas sedikit cerah untuk aku berjalan turun tangga dan mengambil tempat duduk. Duduk belakang je. Sorang-sorang. Gerila kan. Cerita di depan adalah Pemburu Buaya Darat yang hanya tinggal 3 minit je sebelum tamat. Tak sempat nak mencerna, tahu-tahu dah habis.

Tayangan seterusnya adalah Bumbung Aku Lantai Orang (BALO) diikuti oleh persembahan bergitar duo oleh Campuran (Nota editor: entah betul ke nama kumpulan tu, tapi dah ini je nama yang aku ingat). Tayangan disambung dengan cerita Jeff Jantan - Jebak Kekalutan dan tayangan terakhir, Sepohon Rambutan di Tanjung Rambutan. Kemudian ada sesi diskusi oleh pengarah dan tuan punya filem Dean Sham dan Tok Rimau serta seorang pelakon dari Jeff Jantan. Dalam diskusi ini, sedikit sebanyak dapat la aku memahami cerita dan subteks yang ingin disampaikan oleh penggiat filem pendek bebas ini. Walau kebanyakan jawapan dari mereka adalah 'susah nak jawab' atau 'macamana ek nak bagitahu'. Tak sangka pulak ada diskusi, tapi sebab ada sesi diskusi ini la, ia berjaya merangsang pemikiran aku untuk cuba memberi komen terhadap cerita yang ditonton, baru la intelektual sikit. Bukan keluar panggung setakat bagi komen, "Best kan cerita tu", kemudian berlalu tanpa apa-apa pendapatan.

Sambungan dari sesi diskusi adalah sesi mencabut hadiah cabutan bertuah, yang mana Dean Sham dan Tok Rimau tidak bertuah langsung dalam mencabut nombor kepunyaan aku. Kemudian sesi memberi hadiah penghargaan buat panel diskusi. Dalam menunggu persembahan terakhir dari kumpulan Gula-gula Kapas Putih, gadis-gadis mula mengedarkan cenderahati untuk penonton yang menunggu hingga tamat siaran. Lagu hidangan agak sedap, tapi ini la arus permodenan, dulu kalau persembahan bergitar ini hanya setakat akustika. Kali ini gitar karan dan set drum lengkap pon dah boleh main dalam DSI.

Sesudah selesai 2 lagu, Majlis Layar Gerila tamat. Sebab aku rasa nak berkenalan juga dengan Tok Rimau, aku ke depan untuk bersalaman dan memperkenalkan diri. Juga sempat memperkatakan akan teringin untuk mengupas sedikit cerita BALO yang sebelum ini aku dah baca dari dari web blog dia yang lama. Gigih ini. Diharap pandangan ini adalah untuk manfaat bersama sebab aku bukan orang filem malah tidak berseni pon.


Filem - Bumbung Aku Lantai Orang (B.A.L.O)

Sinopsis - Berlatar belakangkan komuniti Flat Bukit Chagar. Seorang cikgu menghadapi sekumpulan pemecah rumah remaja.

Positip +

1. Tiap babak yang terpapar adalah hal realiti sebenar. Sebagai contoh, adaka kalau kita tengok cerita Gerak Khas, polis penerima laporan akan menolak mentah laporan kita untuk membuat siasatan lanjut semata-mata sebab perlu keutamaan pada kes lain? Konfem Gerak Khas punya skrip adalah, 'Encik jangan risau. Kami akan siasat'. Tapi dalam cerita ini. Terus-terang cakap, 'Minta maaf, kami tak cukup orang'.

2. Gaya penceritaan oleh pencerita juga ada yang agak lucu. Lawak yang bukan sekali. Terutama bila dia bercerita tentang si penghafal keputusan nombor ekor (Tok Rimau memang suka lawak dy/dx) dan selepas dia balik dari balai polis dan tak puas hati walau baru je lepas menerajang Sompek. Juga tidak lupa, bila dia memberi denda pada pemecah rumahnya.

3. Lagu latar masa opening sedap. Tapi rupanya tengah kalih-kalih siaran radio. Bila tengok Credits, ada sentuhan Din Cromok. Patut siap keluar grafiti Cromok masa awal-awal. Strategi pemasaran.

4. Cerita ini banyak nasihat dan moral statement. Pandai-pandailah menilainya.

Cadangan -

1. Aku tak ingat sangat siapa watak lelaki yang menunggu lif masa babak awal. Sebab masa tengok itu, setakat nak mencerna pasal lif rosak kena naik tangga. Tapi kalaulah babak itu dibuat pada pengakhir, kemudian watak lelaki itu adalah orang yang sama dengan orang yang menggatal dengan Janda Baik itu, tapi kali ini dengan makcik itu pula. Kemudian baru keluar 'bukan tempat terbaik untuk membesar'. Amacam? Hoho. Tapi kalau watak lelaki itu orang yang sama dan babak itu diletak diakhir baru orang macam aku tak 'Ohooo' masa dah balik dekat nak sampai rumah dah.

2. Karangan. Aku rasa lagi sedap kalau hal karangan itu diperpanjangkan. Kot boleh tunjuk cemana samseng menulis karangan, atau cikgu yang membelek lagi sekali karangan itu walau dah pindah duduk tempat lain bila terngiang-ngiang kata-kata Hamka, atau juga sedikit sebanyak flashback cerita dalam karangan itu. Sebab hal karangan inilah yang paling unik sekali dalam filem ini mengatasi hal-hal gejala sosial yang lain yang mungkin orang dah pernah baca dari Mastika, Metro atau sebagainya.

3. Cerita yang bertulis ada menceritakan hal-ehwal cikgu ini dalam komuniti Flat Bukit Chagar, tapi tak ada dalam filem. Mungkin impak yang lebih lagi kalau ada sedikit cerita hal cikgu itu memberi kelas tusyen untuk anak-anak Flat Bukit Chagar walau dipandang serong, itu sedikit lagi meninggikan kredibiliti cikgu itu.

Perjalanan majlis, aku tak ada nak komen apa-apa sebab datang lambat. Tapi dari segi semangat dan hasil usaha, aku rasa majlis sebegini banyak memberi ilham, semangat dan dorongan baru untuk semua memberanikan diri dalam bidang produksi filem secara lebih indie dan berani. Bukan bercita-cita nak masuk AF sahaja.

Juga, filem-filem sebegini tidak tertayang di siaran TV mahupon Youtube, jadi sekarang sapa yang rugi kalau tak datang ke majlis ini walau jemputan hanya dari blog?

Err... Tok Rimau nak baca tak Sinetron Dramalova? Hahah.

Sekian sahaja sesi menonton filem-filem pendek yang percuma tapi dapat duit dan hadiah (cenderahati voucher Memory Lane RM5 tiga keping berserta pemegang kunci mainan lembut).

4 ulasan:

redghost berkata...

tinggai anak bini...hahahaha

amANI berkata...

^redghost^

Memang ditinggalkan, tapi direstui ok. Hahah.

Tok Rimau berkata...

Terimakasih kerana memberi sokongan. Apa-apa komen Tok take note untuk produksi akan datang.

Selamat berkenalan. :-)

amANI berkata...

^Tok Rimau^

Selamat berkenalan kembali. Rugi tak mintak otograph hari tu. Hahah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...