Advertlets

Isnin, Oktober 26, 2009

Catatan Diego - Sup Tongkat Ali@Kerteh

Minggu lepas tinggalkan anak isteri untuk kelas pemulihan ingatan.

Minggu ini kene membuat pemanduan sorang diri di malam yang sepi ke Kerteh pula.

Ada yang panggil untuk berbincang secara mustahak dan ada yang panggil untuk membuat penerangan sistem jual beli yang canggih tapi implementasinya dirosakkan orang yang malas menggunakannya.

Ada sela satu hari untuk kedua-dua acara ini. Jadi Diego terpaksa belek-belek nombor telefon untuk membuat beberapa panggilan-berbudi-bahasa. Alih-alih, terpanggil juga nombor Mamat-Entah-Siapa-Siapa. (MESS)

Mesyuarat ringkas dilakukan. Segala persoalan terungkai. Dia baru dalam jawatan itu. Bos dia dulu Jurutera Kanan di situ. Bos dia yang serba tahu. Jadi dihentamnya vendor atas salah 'ketidak prihatinan sendiri'. Sebagai penawaran 'ranting-pokok-zaitun' Diego membalas.

"Mesin tu pon satu hal, nak buat perangai pon masa kontrak dah habis, memang salah timing betul la"

Segala konflik sudah terjawab, segala persoalan sudah terurai. Semua setel gaya lelaki-mesra-sebenar. Dah selesai sesi berbincang. Masa makan tengahari pon tiba.

Dengan ajakan lagi 2 staf Syarikat Baldi Plastik SB, Diego mengikuti mereka untuk makan tengahari bersama-sama. Ini memang peluang dan ruang untuk Diego lebih mengenali segala ceruk tempat yang ada menu-menu menarik tempatan. Memang kedai yang dituju bukan kedai biasa.

"Pernah makan kat sini?" MESS bertanya.

"Tak" sambil Diego tengok sekeliling, manakan tidak, papan tanda kedai pon takda, kedai duduk jauh ke dalam dari jalan besar, tidak berhadapan jalan besar. Mana nak tahu kalau memandu sendiri memang tak singgah punya. Tak sedar pon ada kedai makan di sini.

"Kat sini special, set nasi Sup Tongkat Ali" MESS memberitahu.

Diego terkejut. Di lihat ramai sahaja gadis-gadis dan makcik-makcik yang turut serta menjamu selera tengahari mereka di sini. Mereka pon penggemar Tongkat Ali kah?

Menunya ringkas. Di datangkan khas dalam 'tray' besi macam selalu-selalu budak asrama guna untuk makan nasi. 1 ruang untuk budu asam limau bercili, 1 ruang untuk sambal kicap pedas, 1 ruang untuk ulam raja+tauge+timun+ikan selar kuning goreng, 1 ruang semangkuk nasi putih panas-panas dan semangkuk sup daging Tongkat Ali.

Diego rasa dahulu sup. Bila sudu bertemu bibir. Diego pejam-pejam mata, mulut diciap-ciap. Mencari satu keputusan. Rasa apa ye?

Ahaa, rasa sup la. Nak rasa apa lagi. Entah di mana Tongkat Alinya, Diego tak berapa pasti. Tapi kombinasi segala sambal asam, kicap pedas dan sup memang buat dahi berpeluh.

Selesai makan, MESS selesaikan pembayaran. Diego berjabat tangan dan mereka menuju ke destinasi masing-masing.

Petang itu, Diego rasa pening-pening. Selepas separuh hati menonton Sinetron-Si Buruk dan kemudian Dramalova-Lalola di siaran tv. Dia tertidur selepas Asar sampai sebelum Isyak.

Banyak MSG rupanya sup special itu, patut rasa pahit Tongkat Ali tidak terlalu terasa. Ceh. Macam MESS sengaja sabotaj je ni, macam dia tahu-tahu sahaja ada ceritanya di sini.

Notakaki-dipedal-minyak: Sekarang dia bukan lagi MESS, Diego dah kenal nama dan rupa, jadi dia adalah pelanggan yang dihormati dan disegani. Minggu depan, mungkin merasa Mee Kolok la pula.

2 ulasan:

redghost berkata...

seb baek musafir....hahahaha...

amANI berkata...

^Redghost^

Seb baik. Amin.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...