Advertlets

Sabtu, Oktober 02, 2010

Sinetron Dramalova 32 - Jatuh Cinta Lagi

"Tiada yang dapat menandingi perasaan lega bila mendapat khabar isteri selamat bersalin tanpa apa-apa kesulitan dan halangan, tambahan pula dengan diri sendiri tidak dapat berada disisi untuk memberi sokongan moral"

Ahad jam 1 pagi. 


Hari yang sama Marcia masuk wad untuk bersalin, Diego masih di rumah Taman Universal. Dari malam sampai ke pagi tak tidur. Sibuk mengemas semua barang rumah dari sekecil-kecil sebentuk skru sampai la ke sebesar almari dua pintu. Semua dia setelkan sendiri seorang diri, yang mana perlu balut bungkus suratkhabar dia setelkan. Yang mana kena isi sama kotak supaya senang nak cari semula, dia kotakkan. Yang mana yang dia buntu nak pek macamana dan dengan apa, tinggal dulu.

 Pemuda berpandangan jauh mesti punya perancangan.

Walaupun bilangan cawan, pinggan, gelas, mangkuk, bekas seramik segala macam ihsan hadiah perkahwinan ada yang sudah disedekahkan, tapi ada juga yang masih menjadi simpanan sebab sayang, jadi banyak la yang perlu dibalut kertas supaya tak pecah dalam perpindahan. Kalau set itu berbentuk 46 pcs? Maka 46 kali lah sesi pembalutan perlu dibuat. Kalau 2 minit diperlukan untuk setiap pcs?  Tak ke sejam setengah lebih untuk satu set sahaja? Kalau ada 8 set? Mujur la ada 1 set je yang 46 pcs. Hahah.

Ye. Begitulah proses berpindah yang dah banyak kali sangat Diego rasa dalam hidupnya. Tapi kali ini, Diego yang nak pindah, bukan ikut keluarga pindah rumah. Jadi segala pengalaman lampau adalah penenang hidupnya ketika memandang jam tangan yang terus berdetik menjelang siang sebab dah janji dengan orang lori. Jam 9 pagi depa nak mai angkat.


Perasaan cemas adalah ganda dua. Cemas takut tak sempat siap kemas barang nak pindah, ditambah pula perasaan cemas sebab Marcia dah di wad hospital hanya menunggu masa dan tanda nak masuk bilik bersalin. Kalau tiada tanda, akan dimasukkan ubat pemangkin. Sakit woo orang kata.


Disebabkan ini masuk hari kedua Diego berperilaku tak tidur malam, masuk je jam 3 pagi. Diego rasa mual. Terus muntah takde belas ihsan isi perut menu makan malam tu. Muntah semuntah-muntahnya. Sampai esofagus mendapat lelesan dan luka sebab geseran melampau isi muntah yang keluar. 


Dalam hati, Diego dapat merasa yang itu tandanya. Tapi hati buat-buat biasa. Marcia pon buat biasa je bila dengar Diego muntah. Kurang tidur mungkin katanya. Sebenarnya, Marcia sendiri pon sedang bergelut. Sakit-sakit 'contraction' mula kerap datang. Marcia sendiri dah merengkot dan mengeluh tiap kali sakit itu datang. 

Sama-sama terus menumpukan perhatian pada kecemasan yang ada dalam diri masing-masing. Tiada lagi sms lepas je dari itu. Diego terus tekun membalut barangan kaca. Sambil layan radio Sensasi Selatan. Layan.


Datang satu sms dari Marcia dalam pukul 5.52 pagi. 


"Ayang dah masuk labour room. Ayang minta maaf zahir batin na. Doakan ayang selamat bersalin dengan mudah"

Diego baru baca dalam 3 minit kemudian. Sebab tengah ralit membalut cawan masa tu. Lepas je baca, sepantas kilat Diego membalas mengucapkan selamat dan mudah-mudahan semuanya selamat. Tapi tiada balasan semula.

Dari detik itu, dengan sms yang sebegitu, se-cool mana sekalipun Diego, tidak akan berapa cool sangat untuk menghadapi detik-detik yang macam itu. Bermacam-macam kebarangkalian boleh terjadi. Macam-macam dugaan dan rintangan boleh datang. Dan kedudukan geografi dalam detik yang sebegitu menyebabkan kuasa manusia amat terbatas. Se-super hero mana sekalipun, konfem tak dapat nak membantu untuk hal yang sebegini. Hanya satu yang masih manusia boleh lakukan. Berdoa. 



Diego setelkan Subuh dan berdoa agar semuanya berjalan lancar. Disebabkan masih risau dan kacau, Diego tak dapat teruskan kerja mengemas. Diego menghadap laptop. Dan terlena. Risau la sangat. 

Diego terjaga dalam 20 minit kemudian. Kerja mesti disiapkan. Lori yang datang bukan boleh nak tunggu kita bersiap mengepek. Diego terus bersila semula menghadap barang kaca yang perlu dibalut lagi. Henpon masih sunyi tanpa apa-apa perubahan. 


7.30 pagi, henpon Diego berbunyi. "TENGELU GELU NGELU GELU!" 


Terus dicapai telefon dan menjawab. Alhamdulillah Marcia yang menelefon dan semuanya selamat. Lega rasanya. Bayi lahir 7.02 pagi. Lelaki. 4.4kg. Putih kemerahan. Bulat. 

Marcia bersalin normal. Masih misi yang sama ketika Rodriguez dan Pablo dulu yang menjadi pendorong Marcia untuk meneran. Misi itu juga masih kenal Marcia sebab dalam banyak-banyak ibu-ibu yang tengah cemas nak meneran, bila disuruh untuk teran oleh misi-misi, kebanyakannya marah balik misi atau meninggi suara dengan misi. Marcia pula boleh tarik napas dulu, kemudian bertanya balik pada misi. 

"Nak teran tu macam mana?" Sebab tu misi dapat cam Marcia. 


"Ehh kamu ni, anak yang ketiga pon tak reti nak teran lagi?" Misi tanya balik. 

Mujur misi tunjuk juga cara untuk Marcia teran yang panjang tanpa renti dan apa yang perlu dia buat. Jadi bila datang contraction yang kemudian itu, dengan sekali teran yang panjang, lepas la bayi sampai paras bahu. 

Jadi, ini adalah kali yang berapa ratus juta kali mereka jatuh cinta lagi.

Kali ini untuk MUHAMMAD AYMAN AMANI.


Putih dan pipi lempam, mesti la macam abahnya. Hahah.

Ok, cerita Marcia dah setel. Tapi cerita Diego nak berpindah seorang diri baru nak bermula. Mujur selepas mendapat khabar dari Marcia, semua perasaan sudah menjadi cool. Kini tiba masa Diego pula menjadi watak utama cerita ini. Watak hero yang terrer dan cool.

Yang pertama sekali Diego buat adalah mengsms semua ahli keluarga untuk berita gembira ini. Telepon mom & pop. Kemudian sms brader lori, suruh datang lewat pukul 9, sebab barang tak siap kemas. Kemudian baru menyetelkan segala urusan pengepekan dengan kadar yang lebih pantas lagi efisyen. 



Secara ringkasnya, Diego sempat mandi tukar baju sebelum lori 3 tan datang rumah. Tapi tak gosok gigi sebab bukan ada apa efek pon. Yela, tak tidur maka tiada tahi gigi. Nafas pon masih segar. Hahah. 

Urusan angkat naik lori setel kurang dari sejam. Urusan angkat turun dari lori berlalu dalam sejam lebih. Dalam 12.30 dah selesai. 


Diego balik semula ke rumah lama. Sapu segala habuk dan buka balik segala poster ABC, 123, Alif Ba Ta, pastikan tiada sebentuk sampah pon ditinggalkan, kemudian mula mencangkul pokok bunga Lili kesayangan dan sedikit rumput kapet untuk dipindahkan ke rumah baru. Ini selesai dalam jam 3 petang. Laman yang berbekas macam rupa di sabotaj dibiarkan sahaja, dulu tuan rumah ni tak bagi tanam pokok mangga, jadi kali ni pokok bunga yang dijaga elok ni memang wajar digali balik la.


Lepas serah kunci pada jiran selang 3 rumah untuk diberi pada penyewa seterusnya, Diego baru mencari nasi. Mujur ada lagi kedai jual nasi dekat nak masuk petang itu. Memang dah terasa macam membuat kerja berat di bulan puasa. Nasib tak pensan merata-rata je. 

Balik dari makan nasi, singgah semayang di stesen petrol dalam perjalanan balik rumah. Sampai rumah, bukak plastik yang ada bantal, kunci alarm henpon dan lena sampai jam 7 malam. Itu pon bangun seperti tak reti nak kena buat apa kena bangun jam 7 malam ini. 


Selepas itu, sesi mengemas beg dilakukan, segala barang yang dipesan dipastikan masuk dalam beg. Semua urusan setel. Termasuk menggosok set baju dan seluar pakaian kerja untuk hari Khamis nanti.


Jam 9.15 malam, Diego dah berada di perhentian bas untuk naik bas ke kampung Marcia. Rintangan seperti membawa motor tapi beg jatuh tertinggal kat belakang sebab salah ikat, merintang angin dengan kelajuan 80km/jam tapi EX5 sebelah lagi laju, kereta banyak dan trauma untuk berada di antara dua lane serta penujuk takat petrol motor yang menggangu perasaan sampai kena berhenti pam minyak dulu sebelum meneruskan perjalanan semuanya sudah ditempuhi dengan jayanya.

Peluh jantan mula keluar bila tengok balik di sisi teket, jelas lagi besar teket tu tulis 9.00PM untuk perjalanan dari Rio de Janeirio. Jam dah 9.25 malam dan tiada kelihatan bas yang di nanti. Adakah ia sudah terlepas? Sudah. 


Mujur sebagai hero, menda-menda musibah ni susah nak lekat, selepas setel Diego telefon ketiga-tiga nombor yang ada dalam teket itu tapi sorang pon tak angkat. Lepas tekan je butang merah di henpon, bas yang dinanti pon tiba dengan bergaya sekali. Syukur.


Ayman, Ammar, Aqil... abah datang!

8 ulasan:

qis(@_@) berkata...

hahah cerita yg sgt hepi ending~ i like.. ayman sgt comel.. tahniah kak ezi n abg adam ^-^

helmi majid ismail berkata...

nama ayman : cute ! suka

chup... maaf ketinggalan brgkali. kemana mau membawa diri kali ini?

Azrind Binti Othman berkata...

tahniah, bapa kpd 3 anak....

saiful berkata...

Tahniah Adam...

Alhamdulillah selamat semuanya... :)

Diego Amani berkata...

^Qis^

Cerita mana boleh ending sedih. Haha.

^Duta^

Pindah rumah dari menyewa kepada rumah sendiri je.

^Azrind^

Mekasih ibu kepada 3 orang anak!

^Saiful^

Mekasih. Syukur, semuanya ok.

~ fiza berkata...

xberjaya thn air mata part mohon maaf tu... touching la plak hihi

papepun ayman sgt cumill hehe

Diego Amani berkata...

^fiza^

Huhu, samala dengan orang yang membaca first hand sms itu. huhuh.

~ fiza berkata...

y membaca edisi revise semula pn sangkut, inikan 1st hand...huhu

alhamdulillah sume ok...n ada ayman y cute hehe xsabar nk jmpe k.ezi n ayman hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...