Advertlets

Isnin, Oktober 04, 2010

Di Belakang Pagar Berkarat Sinetron Dramalova

Kali ini wartawan gosip berjaya menyeludup masuk ke dalam rumah kediaman Diego dan Marcia yang femes itu. Tujuannya untuk menyelami apakah rahsia mereka sehingga rumah dan tangga rumah mereka masih lagi seperti rumah dan tangga. Rumah inilah di mana semua plot cerita dan kisah Sinetron Dramalova telah berjaya dikisahkan.

Ini shoot yang berjaya dirakamkan.







 
Dari lensa kamera cikai wartawan ini, dapat disimpulkan bahawa rumah dan tangga (err, rumah mereka setingkat sahaja, yang ada hanya tangga lipat aluminium) Diego dan Marcia adalah seperti rumah dan tangga orang lain juga. Tiada langsung yang istimewanya segala perhiasan mahupun hiasan dalaman rumah mereka itu. 

Melihat dari segi perabot dan peralatan rumah pula, dapat dilihat yang mereka juga di bawah kelas masyarakat pertengahan. Ketinggalan sedikit pon ada. Tv kaca berwarna mereka masih berfungsi sebagai Tv walaupon bukan 4C, LED, LCD mahupon Plasma. Ini mungkin atas dasar selera menonton Tv yang belum habis bayar mungkin tidak berapa sedap jika dibandingkan dengan Tv milik sendiri.

Dari segi kejuruteraan rumah pula, suis lampu dan plag dinding di atas mencerminkan kejuruteraan tahap tertinggi yang menggunakan kos paling minimum telah diaplikasikan mereka. Tidak perlu diupah kontraktor atau perlukan ijazah keelektrikan untuk kejuruteraan pendawaian sebegitu. 

Sikap ingin membaca juga dilihat sangat tebal di dalam keluarga ini, ini jelas kelihatan di mana rak suratkhabar merangkap rak Tv mereka hampir runtuh akibat menanggung beban yang melebihi had. Entah berapa ribu suratkhabar sudah silih berganti di situ sejak 5 tahun yang lalu hingga boleh menyebabkan kerosakan sebegitu. (
Sebenarnya, Diego melunjur letak kaki pada rak tersebut hingga hampir patah
).

Dinding rumah mereka hanya ada 1 jam dinding. Itu pon ihsan dari hadiah perkahwinan. Tiada ciri 'desinger' langsung jam tersebut. Tapi jam tersebutlah isyarat masa mereka sekeluarga tatkala menunggu cerita CSI di Tv mahupon waktu berbuka. 

Dinding itu juga berjasa sebagai penanda aras ketinggian untuk anak-anak mereka ketika mereka membesar. Itu pon tanpa skala mahupon tahap ketinggian berunit SI. Agak primitif ukuran sebegitu. Selain dari itu, sifat ingin melukis juga ditonjolkan dengan jelas oleh anak-anak mereka di dinding itu. Berjasanya diding itu kepada mereka sekeluarga.


Walau apa pon, itulah rumah mereka dan itulah kehidupan mereka. Tidak perlu rasa iri hati, sakit hati, kecil hati mahupon gusar hati dengan tahap 'kemewahan' yang mereka ada. 

Senang cerita, Carlos rumah sebelah lagi kayalah. 


Notakaki : Err, kepala katil tu, kenapa tinggi sebelah? Patah ke? Heheh.

3 ulasan:

~ fiza berkata...

lps ni sinetron dramalova akan bersmbung dlm pagar y dh bercat la kn? hehe

qis(@_@) berkata...

ingtkan sofa baru.. kepala katil rupenye.. haahaha :P

Diego Amani berkata...

^fizah^

Insya Allah akan ada lagi cerita-cerita tauladan. Rupa bentuk rumah bukan ukuran.

^Qis^

Takde budget la nak beli sofa baru, sofa lama pon dah sedekah dah. Duk atas lantai jela.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...