Advertlets

Selasa, Disember 15, 2009

Sinetron Dramalova - XXIV Kasut Korok

Mereka tidak tahu menahu tentang apakah bilangan koleksi selipar jiran mereka. Waima ingin mengambil tahu jenama apa selipar yang jiran mereka pakai. Sebab nak nampak jiran mereka keluar rumah pon jarang-jarang. Lagikan pula menyibuk nak tahu jiran mereka pakai selipar apa. Apa terdesak sangat ke sampai jenis selipar pon ingin diambil tahu?

Selipar rekaan terkini yang dibuat dengan sekali acuan sahaja seperti yang jenama luar negara Korok atau Ahsadis dari jenama tempatan memang menjadi pilihan sekarang. Di mana sahaja, dalam apa jua acara, di atas apa jua bentuk muka bumi dan ruang permukaan, selipar jenis Korok ni boleh digunakan. Untuk bermain golf, mendaki bukit, main air di pasir pantai, pergi kenduri kahwin, masuk jamban mahupon selepas pembedahan jari kaki akibat kandungan gula, selipar jenis Korok memang selesa dipakai.

Pa Diego punyai sepasang Korok yang asli, untuk kegunaan pelbagai kaki beliau yang memerlukan perhatian dan penjagaan yang rapi. Casilas punyai sepasang yang dari jenama tempatan Ahsadis kaler putih yang dia bawak ke luar negara dan pakai kurang lebih 4 tahun sampai hancur tapaknya. Sergio juga punyai sepasang Ahsadis hitam bertapak lembut yang dia pakai untuk segala kegunaan termasuk merentas pantai berlumpur serta kolam ikan berbayar. Diego juga tidak mahu ketinggalan, punyai sepasang kaler biru buat jalan-jalan pergi JUSTUKOR dan segala agenda yang memerlukan kakinya ditunjukkan di khalayak ramai. Sungguh bergaya bukan?

Masa raya dalam 3 bulan lepas, Diego dan Marcia yang mengendong Rodriguez dan Pablo ada menyusur jalan BerTunku dan BerAbdul yang menyediakan kira-kira 3000 gerai jualan pakaian dan aksesori serta segala kaitannya dengan hari raya, sama ramai gerai dengan orang. Diego ada ternampak jualan secara laris kasut jenis Korok ini dengan harga terlebih murah. Rs25 harga sepasang. Siap datang dengan plastik lutsinar cap Korok. Sayang, beg kertas tidak disediakan bagi yang meminati beg kertas berjenama. Katanya rejek dari kilang asli di China. Sebagai pemunya kasut dari jenis yang sama tetapi dengan jenama tempatan Brazil, Diego buat tak endah sahaja promosi sebegitu. Dah ada selipar nak buat apa lagi beli selipar? Kaki ada lapan ke?

Disorot masa ke waktu kini, disebabkan kemeriahan dan kunjungan ramai orang yang datang tika majlis kenduri adik Diego, Sheylda yang kurang meminati namanya sendiri, selipar kegemaran Diego tidak dapat dijumpai. Diego gusar. Bukan kerana ketiadaan selipar itu, tetapi gusar akan pemunya selipar itu sekarang. Selipar itu tidak lagi punyai tapak yang lulus iklan "Eh, selipar Ahsadis, silalah masuk, silalah!". Mahu sadis tergelincir terhentak punggung jika pemunya selipar Diego itu melintasi permukaan lantai licin berair dengan selipar itu nanti. Itu yang Diego gusarkan.

Walau pon kenduri itu sudah tamat kurang lebih 3 minggu lamanya, selipar pengganti belum lagi dicari. Diego pakai kasut 'lobster' (nota editor: loafer) yang dah bermulut buaya sebagai pengganti sementara. Marcia juga teringin sepasang selipar selepas kira-kira 3 pembelian aksesori kaki beliau dalam 3-4 tahun kebelakangan ini adalah berbentuk sandal. Tidak sesuai untuk kegunaan menyidai baju mahupon menyapu sampah di halaman rumah.

Satu persetujuan telah dibuat. Untuk ke Baazar Rio de Janeiro di jalan Laundry pada malam minggu. Tempat tersebut pasti menyediakan aksesori kaki yang teringin sangat dibeli. Moga ada terjual Korok seperti promosi di jalan Bertungku dan BerAbdul. Pastinya jenama Korok yang dituju. Kerana ianya lebih berprestij. Bukan Ahsadis yang kurang ternama, tapi cukup kukuh dan sama sahaja fungsinya.

Baazar Rio de Janeiro memang membuka mata Diego sekeluarga. Tempat ini menyediakan kira-kira 200 gerai-hampar-saprah-dan-jual-apa-sahaja. Mesin rumput ada. Ketuhar gelombang mikro ada. Komputer riba ada. Mainan TROMS FORMEES ada. Dompet kulit ada. Baju bundle ada. Pengikat rambut ada. Sarung bantal ada. Stroller bayi ada. Topi perajurit ada. Pedang bercahaya berbateri ada. Baju kekanak KOSH KOSH ada. Bateri henpon ada. Piring hitam ada. Bedak muka ada. Duit kertas negara lain ada. Pendek kata, lagi susah mencari apa yang tidak dijual disini.

Gerai pertama yang Diego lihat menjual selipar Korok hanya berbekalkan sebuah meja petak 4 segi. Ada 3 pasang sahaja yang ditunjukkan.

"Ini ada saiz lain? Ke ini saja?" Diego bertanya sambil anak-anak dan Marcia tengah ralit tengok pedang bercahaya berbateri.

"Ini je untuk hari ini, stok baru dengan saiz akan datang minggu depan"Remaja penjual membalas.

"Oh, ok. Tapi berapa harga yang ni?" Diego tanya secara tulus ikhlas.

"Yang ini dua Rs110, yang ini Rs130". Remaja penjual menunjuk-nunjuk sambil kelihatan dibelakang meja rakar-rakannya sedang asyik mengira not-not kertas yang tak terhingga banyaknya. Diego terus berlalu tanpa apa-apa soalan. Tertanya-tanya.

Sebelum gerai kedua dapat dijumpai, sedikit cabaran perlu diharungi, kereta mainan BumbleBee 2 bijik bertukar tangan dari pengerai dengan Pablo dan Rodriguez.

Gerai kedua tidak memerlukan sebarang soal jawab. Semua harga tertera pada saprah yang disusun kemas tiap pasang kasut Korok itu. Harga dari serendah-rendah Rs49-Rs129 untuk pelbagai jenis. Ada Korok yang punyai lubang-lubang yang tertulis terus KOROK sebagai lubangnya. Menarik. Tapi masih tidak berpada dengan budget aksesori kaki Diego dan Marcia.

Diego pusing ke gerai ketiga yang ada menghampar saprah dan juga menjual kasut Korok bersama-sama dengan pelbagai jenis selipar lain yang tidak tahu mai mana jenama seperti itu.

"Berapa yang ini?" Diego pegang sahaja kasut Korok yang terdekat dengannya, tapaknya punyai bulatan-bulatan tajam, seakan kasut golf.

"Yang tu Rs130 je bang" Manis je penjual wanita ini menjawab.

Tak jadi dah Diego tanya untuk Korok-korok yang lain. Mahal macam Honda Civic. Padahal Korok tiruan je. Lagi nak jual memahal. Bukan buat guna kulit buaya pon. Kami pengguna bijak la.

"Tak yah lah carik Korok, Ahsadis je sudah" Marcia memberi kesimpulan paling ringkas lagi berguna.

"Kalau harga macam tu, baik kita pergi butik Korok, beli yang dah tentu mahal betul" Marcia tambah lagi.

Walaupon mereka sama-sama tak pernah masuk pon butik Korok yang jual kasut Korok sampai ke siling. Tapi mereka agak-agak, harganya tinggi sama macam siling la kot. Tapi, sungguh pon. Buat apa nak beli yang tiruan lagi terlampau mahalnya sedangkan nanti kenduri, boleh terhilang lagi.

Lusa malam, mereka sudah berjalan beriringan dengan selipar Ahsadis kaler hitam buatan tempatan yang sesuai dengan citarasa masing-masing masuk ke kedai serbaneka 24-jam untuk membeli roti. Jenama berprestij? Lupakan sahaja, ia mungkin membawa riak takbur sesama jiran. Tak baik.

Tamat.
.
.
.
.
.
.
**Babak yang dipotong keluar **

"Dah jumpa yang berkenan?" Marcia tanya.

"Dah, nih" Sambil sengih terseringai. Diego hulur.

"Abang, buat apa pilih yang ini? Ini bukan selipar!" Marcia memprotes pilihan Diego.

"Eh, yang ni selesa, sedap pakai" Diego memperteguh hujah.

"Yang berpenutup jari ni nampak lebar, macam badut restoran makanan segera" Marcia menekan hujah.

"Yang tu yang penting tuh, nanti terlindung la jari dari kecederaan, sungkit gear pon senang, heheh" Diego bagi hujah penamat.

"Hah, pegi pilih satu cepat" Diego ubah haluan hujah.

Marcia pilih yang jenis selipar pergi pantai. Sedap juga. Sama-sama beli kaler hitam. Ahsadis.

(Kamera menyorot ke label, "Belilah jenama tempatan Brazil").

Betul-betul. Tamat.

5 ulasan:

Mard berkata...

saya Bahta juga ada pakai...
;-)

shooter berkata...

gile kaye sape pakai kasut korok. imitation pon dah tahap huh papi

amANI berkata...

^Teacher Mard^

Bahta glamer juga. Huhuhu.

^Shooter^

Huh Papi bukan pakai kulit anjing ke? Kekeke.

shooter berkata...

huh papi gambar hanjeng. tapi pakai kulit kobau. carik yang takdek gambar punye jek.

amANI berkata...

Hari ini di pasar malam. Kasut Korok kaler pink, Rs15 je.. Marcia yang tanyakan. Penjual di Baazar tu semua berpakat makap rega rasanya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...