Advertlets

Selasa, Disember 08, 2009

Dugaan Bertambah

Ini sambungan kisah Dugaan yang dibawah. Aku berterima kasih untuk panduan serta harapan yang diberikan oleh post terdahulu. Sekarang aku nak sambung kisah Dugaan yang sudah selesai. Dah setel baru boleh cerita, baru teruja membaca. Ye dak? Tapi cerita ini meleret-leret panjangnya. Kalau bos takda, tak rasa nak terkucil, kerja tak menimbun, boleh mula baca. Series aku kata panjang.

~Selasa

Setelah melihatkan tarikh yang telah berlalu 27 November itu, aku releks-releks amik kain, bubuh wax, kasik hilang kecalaran bonet depan, kereta baru cat penuh keliling bila calar mahu tercalar hati pemunya, ingat senang nak bayar ansuran duit cat satu kereta? (*i luv u mak!).

Lepas setel kasik wax, aku kasik jek pula tayar belakang, mencari arah punca kebanjiran misteri. Terbaring dari segala segi, memang tak jumpa. Hal minyak menitik pon aku cari. Juga tak tahu apa punca. Aku givap. (*mekasih untuk brader Shooter, hang punya penyelesaian aku belum buat, tapi aku rasa relevan, untuk Juan, aku pegang hang kata tak payah risau kalau takat setitik dua, tapi aku tak rasa gasket bocor la, suhu masih ok)

Masuk dalam, makan nasi. Bila dah sedikit lewat petang, aku sembang kat Ezi. Road tax mati. Ezi hairan. Macammana aku tak boleh perasan. Aku hairan juga, cemana aku boleh tak terlintas nak perasan.

Secara amnya, aku sangat tersibuk di dalam hati dan pikiran untuk minggu sebelum aku nak cuti 2 minggu itu, bila masuk minggu aku cuti, aku sibuk pulak dengan kelas latihan. Kemudian sehari sebelum cukai jalan mati, aku dah kat Kulim. Kereta aku tak kelebet dah lepas tuh, sebab banyak menumpukan perhatian kepada aspek-aspek yang berlaku di rumah Kulim. Boleh kata tiap-tiap hari adalah hari kenduri. Masak dan makan, kemas. Masak lagi, makan lagi, kemas lagi. Dan begitulah dalam 4 hari berturut-turut.

Untuk memudahkan aku, aku terima sahaja bebelan Ezi. Memang salah aku. Cuma aku perlukan idea, cemana nak setel hal ini. Hari itu dah lewat Selasa. Jumaat aku dah nak gerak dari Tumpat. Aku terlintas nak cek dengan MyEG. Iklan yang lewat kini banyak terkeluar masa tengok bola kat Estro. Kot-kot Scha Al-Yahya boleh hantar terus depan pintu rumah Tok Mek nih, seronok jugak.

Aku bukak laptop, aku cucuk USB berukbeng, rumah Tok Mek yang ini juga punyai liputan Selkom tau, tapi GPRS je. Kira-kira 5KBps sahaja lajunya. Laju lagi talian 'dail-up' kalau nak tahu. Tanpa belengah, terus aku carik MyEG. Jumpa, baca terus cemana nak buat permohonan cukai jalan secara atas talian. Memang boleh dibuat tanpa perlu geran asli tapi kena ada buat insurans dahulu.

Aku cek pula web Maybank, cari insurans Etiqa Takaful, juga boleh buat atas talian tanpa perlu surat atau salinan insurans sebelum ini. Semua dokumen penting ini mana la nak letak dalam kereta, melainkan kereta hangpa adalah sebuah perpustakaan bergerak. Boleh je nak sumbat segala macam kertas dan buku-buku. Aku isi-isi terus segala menda yang diperlukan untuk buat insurans. Aku tak tau NCB berapa, aku telefon bank yang pegang geran kereta aku, dia bagitau. Selesai. Aku agak-agak je nilai pasaran kereta aku, ingat-ingat lupa harga yang diinsuranskan terdahulu. Belasah je.

Masa orang takaful buat insurans kat aku, depa bagi lebih insurans untuk cermin depan je, tapi sebab ini buat sendiri, aku amik juga insurans untuk banjir serta kelalaian pemandu, penting woo. Untuk rusuhan atau kerosakan awam aku tak amik, sebab aku tak teringin nak join mana-mana rusuhan buat masa terdekat ini. Buat perabih kederat je.

Tapi memang ingin dijadikan cerita berdugaan, dah sampai langkah terakhir, langkah untuk pembayaran guna Meybank2u, tetingkap yang patut muncul tidak tiba. Sebab aku tak 'disable pop-up blocker'. Jadi aku tak tau selesai ke tidak urusan aku itu. Aku telepon khidmat pelanggan, dia kata tunggu esok, dia periksa dan telepon balik. Jam dah pukul 5 petang. Memang tak sempat pon kalau nak buat cukai jalan guna MyEG pulak sebab urusan JPJ secara atas talian pon sampai jam 4.30 petang je. Aku redha. Takpa, banyak masa lagi. Tapi tetap gundah gulana sebab tak boleh nak bejalan mana. Harapan nak cari selipar kat Pengkalan Kubur sudah berkubur.

~Rabu

Esok pagi-pagi jam 9, saudari dari Takaful dah telepon sama aku, cakap urusan tidak selesai. Kena buat balik dari mula. Aku sambung tido sampai kol 10. Itu pon sebab Aqil ajak pegi tandas. Dia suruh temankan dia kencing. Dengan hanya mandi P.Ramlee, aku terus bukak laptop sambil cucuk berukbeng. Aku buat sampai habis segala urusan Takaful. Mujur dah tahu segala menda yang nak kena isi. Rabak jugak dalam ~RM 700. Selesai. Dapat segala covernote, aku print ke pdf. Dia hantar jugak ke emel satu salinan.

Mula-mula aku nak terus buat cukai jalan dengan MyEG, tapi bila tengok option untuk mendapatkan cukai jalan tersebut, ada 2 je. Kutip sendiri di HQ MyEG kat KL atau suruh Scha Al-Yahya hantar ke rumah. Untuk memastikan Scha boleh hantar ke idak dalam tempoh 2 minit macam iklan, aku telepon khidmat pelanggan. Dia kata Scha Al-Yahya tak dapat nak hantar kat aku, sebab sibuk Sehati Berdansa sekarang, jadi depa guna Poslaju je, itu pon takde yang makwe, semua pakcik-pakcik je. Makan 3 hari baru sampai. Dah aku sekarang hari Rabu, esok je tinggal hari berkerja kat Kelantan ni, ada ka sempat Pos Laju nak hantar esok? Depa kata tak boleh konfem. Kalau Ahad, konfem potong jari. Aku kensel harapan dapat jumpa Scha mahupon berurusan dengan MyEG.

Aku telepon balik Takaful, tanya dengan covernote yang aku ada, boleh ka aku buat cukai jalan kat Pejabat Pos? Dia kata boleh. Dengan senang hati aku katup laptop, aku pi mandi siap-siap wangi-wangi nak pi Pos Tumpat. Sekali masa nak gosok gigi, aku baru teringat. Kena ada geran asli baru boleh buat cukai jalan di Pejabat Pos, maka harapan aku akan tinggal harapan.

Aku siap jugak pakai wangi-wangi. Tapi kali ini aku telepon Maybenk yang pengang geran asli kereta aku, tanya cemana nak buat cukai jalan. Fatima kata depa boleh buat. Bayar je kat depa, depa setelkan. Itu sudah memberi harapan kat aku. Tapi cemana kutip pulak? Fatima kata boleh courier guna Nationwide. Sehari sampai. Tapi cukai jalan tu akan siap petang ni, esok pagi baru hantar, lusa baru sampai Kelantan. Mesalahnya lusa ialah Jumaat, dan Nationwide tidak bekerja di Kelantan hari Jumaat. Aku gundah gulana.

Aku Maybenk2u jugak duit cukai jalan kat depa, aku mintak Fatima email transkrip asal cukai jalan ja bila dah siap nanti, itu jela bukti yang aku boleh bagi untuk pak polisi atau tuan jpj kalau depa tahan. Cukai jalan ada, tapi tak kutip dan tampai ja lagi. Fatima kata ok. Lewat petang nanti atau esok pagi semuanya akan selesai. Aku pegang kata-kata Fatima.

Lewat petang tu, aku tertunggu-tunggu jugak emel dari Maybenk. Tak kunjung tiba. Aku tulis blog bagi mengisi kekosongan.

~Jumaat

Sebelum masuk waktu bekerja lagi aku dah bukak laptop. Tunggu emel macam tunggu surat chenta. Dah Fatima janji, aku tunggu la. Lepas 5 minit dari waktu rasmi Maybenk bukak, aku telepon. Aku nak cakap dengan Fatima, tapi mamat tu tak mo kasik, dia tanya aku nak apa, aku kata aku nak cukai jalan aku la. Dia kata, semalam dan hari ini JPJ offline server depa. Jadi semua cukai jalan tidak dapat dikeluarkan.

Maka dipanah halilintarlah hati aku. Remuk redam tidak tenteram memikirkan perjalanan yang akan ditempuh tanpa sokongan dan kabel yang lebih kuat. Dengan memegang kepada pepatah tiada rotan, akar pon berguna juga, aku hanya memastikan covernote insurans aku cetak 1 salinan. Dan membawa kereta dengan diiringi doa-doa serta harapan-harapan yang baik-baik sahaja. Serban atau kopiah putih aku tak ada.

Sebelum kena apa-apa dari pak polisi atau jpj, aku tahan dulu telinga untuk bebelan Ezi. Aku terima sahaja. Tapi untung juga bertelinga satu, dengar-tak-dengar je la bebelan itu. Tapi dah memang salah aku. Tidak guna cuba melawan. Cuma, aku dah berusaha sehingga terdaya. Yang lain kira ketentuan sudahnya.

Hasil akhir, ketentuan-Nya kami menempuh perjalanan kurang lebih 800km dari Tumpat-Subang pada hari Jumaat, Sabtu pi Mydin Subang, Ahad ke Selayang-Sg Besi-Skudai. Tanpa cukai jalan yang sah.

Tapi langsung tak terjumpa ada apa-apa tanda "BERHENTI-PEMERIKSAAN-POLIS". Alhamdulillah. Benarlah kata pepatah, berani kerana benar.

Ini adalah latihan buat muka cute Aqil dan Ammar untuk menggantikan cukai jalan yang aku tak ada.


Notakaki amANI: Hari Isnin baru aku pegi Maybenk untuk kutip cukai jalan yang dah siap. Tahun depan aku akan cuba pastikan Scha pakai baju kulit kaler merah ketat dan sendat hantar sendiri kat aku. Aku dah buat reminder dalam henpon cikai aku supaya tidak lagi terlupa dan leka. Aku tulis panjang lebar berjela ini adalah untuk rujukan dan panduan sapa-sapa yang mungkin berhadapan dengan situasi yang sama. Semoga ianya ada yang boleh dijadikan iktibar. Sekian.


4 ulasan:

noor afzan berkata...

berguna ni abg adam...
tq for sharing..

a z m i r berkata...

hahaha..akan ada harinya di mana semua kita buat serba tak kena.. good info anyway!

shooter berkata...

hahaha lawak lah. aku pernah kene cam hang. aku siap wat alert kat henpon seminggu sebelum tamat cukai jalan, lesen, insuran dan laen2. biar tersedar dari tidur sebelum terlambat.

+foto seperti sebuah kereta bertempat duduk 7+

amANI berkata...

^afzan^

Yep, semua urusan sebenarnya dihujung jari sahaja.

^azmir^

Itula, omputih kata "Murphy's Law".

^shooter^

Foto itu dari sebuah ALPHARD. Aku duduk baring-baring je kat seat paling belakang. Sedap. Selesa. Lena sampai berdengkur.
.
.
.
.
.
.

Ok. Aku tipu. Ford XLT je. Hahah. Van lah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...