Advertlets

Rabu, Disember 23, 2009

Catatan Diego - Tebolah@Kerja

Marcia selalu kata Diego tebolah. Tak tau tebolah? Lok laq kalau orang kampung Diego kata. Diego kata mana ada. Sikit punya teliti macam jarum peniti ada la.

Tapi macam biasa, meh kita imbas kepala otak Diego untuk mengorek rahsia itu. Ini antara siri-siri yang menjadi ingatan sikap terbolah Diego yang sangat memberi kesan dari segi tecatat kukuh di dalam fikirannya tapi masih dapat nyenyak tidur malam. Letih kudrat je.

1. Diego baru je kurang dari setahun bekerja. Dapat pinjam komputer riba kompeni. Kena buat analisis getaran untuk syarikat pelanggan. Tinggal 5 mesin je lagi nak abis. Masa kerja hari Jumaat itu pon dalam 2 jam lagi nak abis. Diego ingat nak salin laporan masuk pemacu jejari USB yang tika itu sangat rare. Sepatutnya hanya perlu padam isi kandungan sedia ada, tapi Diego format. Bukan format pemacu jejari. Terformat cakera keras komputer riba. Azabnya sangat pedih. Data sedia ada tidak dapat diselamatkan walau digodek pakar dari negara jiran. Sehari Sabtu dari tengahari sampai 4 pagi Ahad, Diego bermalam di pejabat yang ekonnya sejuk tak bleh nak ejas bertungkus lumus buat balik laporan bagi siap.

2. Membuat sirip ikan paus pada pintu kereta kelas pertengahan sendiri. Tak yah cerita banyak. Memang sedih hal ini.

3. Tika dalam satu lawatan ke negara orang. Melihat sistem pemantauan getaran secara atas talian sebuah syarikat pemproses air. Pada satu pam air yang agak besar tinggi orang dewasa yang tengah berjalan dengan rancaknya. Ketika menjenguk kepada mesin yang telah diletakkan penderia getaran, dada Diego tersentuh satu suis merah. PELEPOWW! Padam pam tersebut dengan satu bunyi kuat, nasib pam itu ada 2. Pam yang satu lagi terjalan dengan automatiknya. Yang datang sekali juga terkejut, tapi jurutera air itu buat selamba, dia kata biasa terjadi. Jadi Diego buat selamba juga dan terangguk-angguk macam menyelami penerangan yang diberi.

Di dadaku ada kamu (oh suis)

4. Bos kata bila jumpa pelanggan ini, jangan bincang hal harga yang telah ditetapkan. Wajib pertahan harga yang telah diberi. Bila pergi jumpa, bincang punya bincang, Diego bersetuju untuk berunding dan menurunkan harga. Bila dah balik, baru Diego tersedar akan arahan yang diberi. Empangan!!

5. Tika ingin membuat visa. Diego ambil cuti separuh hari. Memandu dari Rio de Janeiro balik rumah Mom & Pa yang dah dalam perjalanan untuk ke bandar Sao Paolo. Temu janji jam 830 pagi esoknya. Lepas makan malam gulai ikan yang sedap, baru Diego teringat. Satu dokumen yang disenaraikan supaya wajib bawa tiada dalam simpanan. Teringat bahawa dokumen tersebut ada dalam laci di pejabat. Diego memandu balik bandar Rio malam itu jugak, pegi terus pejabat, kemudian kembali semula terus ke Sao Paolo. Sampai Sao Paolo jam 8 pagi esoknya. Dokumen itu tidak dibelek teliti pon oleh penemuduga visa. Juga, mereka berbaik hati bagi visa 10 tahun, walhal passport Brazil hanya sah 5 tahun bekerja sahaja.

Editor amANI : Rasa dah lima cukup dulu lah. Betul, mana ada tebolah. Bangang je. Dah dalam puluhan hari terakhir ini, sedap juga menggamit memori kerja.

2 ulasan:

noor afzan berkata...

gile argh yang 1st tuh..
memang night mare le kalau kena..=)

amANI berkata...

^afzan^

Tak la nighmare, lebih kepada hampa je. heheh.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...