Advertlets

Isnin, November 23, 2009

Kanak-Kanak Memang Riang XIX

Suatu malam, biasa-biasa. Aku habiskan baca suratkhabar The Bintang. Tv terbuka terpampang siaran EnamRatusTigaBelas. Cerita kanak-kanak. Yang memang cepat je budak-budak tangkap segala informasi dan watak karekternya.

Kegemaran Ammar dan Aqil adalah Go! Diego Go!, Dora, Wonderpets dan Shaun the Sheep.

Kegemaran Aqil adalah Dibo dan Mickeymouse Clubhouse.

Kegemaran Ammar adalah Handy Manny, Noudi, Thomas & Friends dan Animal Mechanical.

Yang lain mereka suka juga. Janji Tv. Itu belum masuk CD.

Malam itu, Aqil dah lena. Selepas minum susu dan kepenatan seharian tak nak tido siang. Ammar main sorang-sorang.

Mula-mula Ammar datang sebelah aku. Hulur skru driver khas dan lori mainannya. Yang boleh dibuka tayarnya dan segala sisinya juga boleh dibuka dengan skru drebar khas itu.

"Abah, tolong ukak boleh?" Ammar mintak.

Lori dah sedia terbalik dirusuk kirinya menghadap matahari terbenam. Tapi skru ditayarnya itu ketat.

"Ammar buat la, Abah tolong, hah, Ammar buat". Sambil aku letak skru drebar khas dimata skru dan suruh dia yang putar. Ammar cuba putar, tapi arah pusingan jam waima mengetatkan skru bukan membuka. Tapi mana dia tahu apa itu arah pusingan jam mahupon lawan jam, sedangkan jam sendiri dia tidak tahu nak tengok.

"Bukan, bukan, pusing sini" Aku pusing sikit arah bertentangan, skru mula terpusing dan Ammar buat separuh, cuba nak mencabut, tak boleh, aku suruh lagi putar, baru dia dapat menyelesaikannya.

"Haaa, macam tu, buat lagi" Aku memberi sokongan.

Dia cuba untuk tayar kedua, sama juga, awal-awal dia pusing arah jam, aku tolong pusingkan sikit untuk arah bertentangan. Kemudian semua 4 tayar lori tersebut sudah pon ditanggalkan. Lori mainan sudah siap ditogelkan untuk aktiviti seterusnya.

Dalam hati terdetik, cepat lagi Ammar tangkap hal ehwal skru ini berbanding Aqil. Ada harapan nak berjinak-jinak dalam hal-hal penuh teknikal lagi taktikal nih. Tak pon mekanik la senang. Mudah dia nak hafal spanar saiz 12, serta plag bebenang NPT 1/2 inci.

Aku rasa-rasa macam nak minum air sejuk, dahaga. (Biasala, blog ini kene meleret-leret sikit, tak kan nak tulis aku pegi dapur terus minum air. Mesti la cakap dahaga dulu, baru jalan lenggang lenggok pegi dapur). Ammar aku tinggalkan dengan permainannya.

Sampai balik di ruang tamu, nak sambung menjadi Cleopatra di sofa-rasa-kayu aku, aku tengok Ammar bukan lagi menggayakan permainan yang berunsurkan teknikal mahupon bersifat kejuruteraan.

Di tangan kanannya adalah kon-tiang-donut. Di atas sofa adalah 4 tayar lori yang siap tersusun terbaring. Digoyang-goyang kon-tiang-donut itu laksana menuang sesuatu. Bukan gaya menuang minyak pelincir ke dalam enjin. Tapi lagaknya seperti menuang sos cili ke atas pizza. Disengguk-sengguk sikit kon-tiang-donut itu. Lantas dia berpaling muka kepada aku. Dan sengih. Heeeee..

"Ammar buat apa tu" sengaja aku mencari kepastian.

"Ammar masak!" Ammar jawab. Heee. Dia sengih lagi.

Aku tak putus memerhati. Dia main sendiri, kemudian sengih lagi. Macam malu dengan tindakan aku memerhati. Heee.. Dua tiga kali dia Heee.. Sebab malu aku tengok dia main sorang-sorang. Heeee.

Apa dah jadi dengan kemahiran teknikal penuh taktikal yang baru sahaja dia tunjukkan tadi?

Aku harap Ammar berjaya menjadi apa yang dia inginkan suatu hari nanti dengan kemahiran dan kegemaran dia.

Spanar saiz 12 di tangan kananku, Senduk lauk di tangan kiriku....

Terbaring dari tengah: Kon-tiang-donut yang masih lengkap terpasang, lori dan skru drebar khas tiada dalam gambar.

Nota siku amANI : Tahniah untuk Ahmad S yang dah bergelar bapa! Pandai-pandailah nak menjadi abah/pak/bapak/ayah ek. Hahaha.


4 ulasan:

redghost berkata...

Dah berjaya basuh berak + tukar pampers ...yeaaa :p

amANI berkata...

^redghost^

Itu sudah kira punchcard yang pertama. Haha.

syAiL berkata...

salam.. a.adam, bila nk update?
(pembaca senyap yg baru ada suara)

amANI berkata...

^Syail^

Oooo. Syail, nanti-nanti la ye, masih bercuti nih. Haha.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...