Advertlets

Khamis, Januari 14, 2010

Kisah Aku dan Nor A #1

Heheh, sebenarnya menyingkap memori lama memang sedap. Ianya adalah proses perembesan hormon ketenangan ke kepala hotak kamu supaya kamu lebih tenang dan bersedia menghadapi dunia kerjaya penuh pancaroba yang dapat meredam tekanan.

Nor A bukanlah perempuan. Masakan dia perempuan kalau punyai sebuah motor RZX biru gelap tangan kedua yang rantainya berkerincing dalam jarak 500meter sudah dapat didengari bunyi unik motornya. Nor A beli motor itu sedap-sedap sahaja bila dia dapat duit tajaan dari konglomerat bumiputera yang dah terlingkup sebab pengasasnya hilang kabel paling kuat beliau bila teraju negara bertukar.

Nor A memang bergaya dengan motor RXZ beliau, walau motor itu tidaklah bergaya mana. Sejak pertama kali kami menjadi rumet bersama dan memandangkan kami sama-sama berjurusan mekanikal tulen yang berkelas hampir sama, seat kedua RXZ beliau sudah begitu intim dengan punggung aku. Sangat intim sehinggakan ke mana-mana kami pergi, semua yang lelaki mesti berpaling iri hati. Yang perempuan pula, jatuh hati secara rahsia tetapi tetap tidak ingin mengakui. Yelah, dua lelaki hensem lagi kacak menunggang motor sambil berpegangan pinggang dengan penuh kelakian. Manakan tidak digilai?

Aku masih ingat saat pertama membonceng di belakang motor bersama Nor A, aku kekok. Tidak pasti patut memegang pinggang beliau atau memeluk erat atau hanya berpegang pada bahu beliau. Ya, aku pilih untuk pegang bahu Nor A. Dia geli dan aku pegang besi pemegang belakang sahaja selepas itu dan seterusnya.

Rasa-rasa aku, Nor A sudah ada RZX sejak sem dua tahun dua beliau. Disebabkan pada satu cuti semester tahun dua yang panjang aku dan Nor A terpilih untuk berjinak-jinak memasuki suatu program yang berkait dengan sireh dan ganggang, lagi intimlah perhubungan kami berdua. Sedang elok pula, kami ada latihan industri di dalam kampus. Kebetulan juga mendapat kumpulan yang sama, memang takdir kami punyai titik persamaan yang sangat amat banyak.

Selesai program yang ada sireh dan ganggang serta latihan industri di dalam kampus, cuti sem yang panjang dah sampai ke penghujung. Seperti biasa, seminggu awal adalah tempoh pelajar baru masuk ke kampus untuk orientasi. Di sinilah pelajar-pelajar baru belajar bagaimana untuk berjalan kaki secara di dalam satu barisan tanpa overlapping serta harus serius ketika berjalan tanpa boleh putus-putus barisan dari dewan besar sampai tiba ke kolej kediaman. Mereka akan diringi pelajar senior supaya mereka serius ketika berjalan pulang.

Satu malam hampir menjelang tengah malam, aku lapar roti keping. Aku pinjam motor RXZ Nor A untuk turun ke kedai runcit di bangunan pejabat kolej. Apa kejadah nak pakai helmet hanya untuk perjalanan yang sangat dekat macam tu. Pak Gad pula konfem takda, masih sibuk dengan urusan memantau minggu orientasi.

Sedang elok aku nak balik, barisan pelajar baru gadis-gadis comel yang baru pulang dari majlis orientasi sedang berjujukan berjalan melintasi simpang empat berdekatan dengan blok Atma. Aku masih menetap secara tanpa rekod dengan Nor A dalam bilik stor barang di blok berhadapan dengan blok Atma. Simpang empat itu mempunyai kecerunan 33 darjah menaiki bukit. Agak merbahaya bagi motor ber'klac' untuk dibawa secara perlahan-lahan sambil menunggu barisan gadis-gadis comel selesai melintasi.

Sedang elok aku cuba mengimbang klac dan minyak, dengan pengalaman tidak sampai 2-3 kali menunggang RXZ Nor A, aku sebenarnya menghadapi situasi yang agak genting. Situasi yang boleh mendatangkan malu sehingga akhir hayat di hadapan puluhan gadis-gadis comel yang sedang bergerak di dalam satu barisan. Hati sudah tidak senang dengan kemungkinan paling buruk akan berlaku. Perasaan intuisi hati memang tidak dapat dipermainkan.

Motor RXZ Nor A mati. Mati betul-betul di hadapan gadis-gadis dan aku masih tidak dapat nak menyelit menembusi barisan mereka untuk masuk ke simpang. Tika itu, motor RZX Nor A terasa sangat berat, nak ditolak rasa tak larat, peluh dingin berjaya mengambil alih sifat sejuk lagi bergaya seorang penunggang motor penuh kelakian ini. Cubaan menendang penghidup tidak berjaya. Kena neutralkan dahulu gear. Tak neutral pulak. Peristiwa yang tidak sampai seminit dua itu dirasakan berlalu dengan terlalu perlahan. Terlalu perlahan sehingga kikikan gelihati berberapa gadis-gadis comel dapat didengar dengan jelas, senyuman mencebik lagi sinis beberapa yang lain yang melintas betul-betul depan aku juga sangat ketara untuk diperasankan. Aku cuba buat muka tenang tapi serius.

Aku redha menerima dugaan. Ini memang pengalaman paling rendah diri yang sukar dilupakan. Bila motor berjaya dihidupkan, ianya lancar sahaja meneruskan perjalanan sampai ke blok. Bila ditoleh ke belakang, barisan gadis-gadis sudah pon berakhir. Dan mereka punyai satu cerita paling kelakar untuk digelakkan bersama di dalam bilik mereka yang berjaya mengubah keseriusan wajah mereka ketika berjalan di dalam barisan untuk menapak sampai ke kolej.

Aku tidak menyesal. Tapi, kenapalah aku tidak berhelmet pada ketika itu? Kenapa??....

Notakaki penendang penghidup motor amANI : Seperti yang berlaku pada kisah Ahmad S, aku baru teringat 2-3 lagi kisah bersama Nor A. Terutamanya kisah motor RZX beliau yang bobos serta kisah kami menjalani kehidupan sebagai jurugegas. Ah, nak kena siri lagi ke?

p/s: Nor A juga pembaca tetap blog ini, jadi ini tanda terima kasih aku pada Nor A.



6 ulasan:

noor afzan berkata...

haha...
lawak2..

amANI berkata...

^afzan^

Sure pernah berbaris sambil bermuka serius berjalan dari MSI kan?

shooter berkata...

Hahaha len kali tros turun moto buat2 call. Tak baik menggunakan henpon semasa brmotosikal. Bukankah ada kisah rzx menaiki tow truck?

amANI berkata...

^shooter^

Masa ini sangat kurang pengalaman mengendalikan klac mahupon membawa moto sekalipon.

tengku azaha berkata...

hahaha..tido dalam stor....nie time ada budak program smart camp yang kean rasuk tu ke? yang bawak pi msi untuk berubat....

amANI berkata...

^Tengku^

Heheh, itu aku tak terlibat. Tapi ada satu kejadian misteri dalam bilik stor itu. Hahah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...