Advertlets

Sabtu, Ogos 28, 2010

Tulis-tulis - Hidup Rukun

Untuk Bendera, mereka mungkin tidak tahu bahawa kami di sini hidup dengan rukun. Kami Islam berlandaskan rukun. Kami sembahyang dengan rukun. Kami berpuasa juga dengan rukun. Kami mandi wajib juga dengan rukun. Kami Malaysia juga dengan rukun. 

Satu rukun yang ingin kami kongsikan dengan Bendera adalah 'Kesopanan dan Kesusilaan'. 

Mungkin Bendera tidak dididik dengan rukun 'Kesopanan dan Kesusilaan' kerana itu bukan rukun di negara mereka. Mungkin juga kerana itu juga bukan budaya mereka. Mungkin juga kerana itu bukan asal usul bagaimana mereka merdeka.  Jadi, ingin kami sertakan penghuraian rukun 'Kesopanan dan Kesusilaan' yang ada dalam diri kami ini.

Tiada sopan dan adab tata susila jika memegang tahi dan melontarkannya ke rumah orang lain. Tapi tidak mengapa Bendera. Kami pasti, yang mencuci dan membasuh kembali tahi yang dilontarkan itu sebersih-bersihnya adalah tidak lain dan tidak bukan, rakyat dan bangsa Bendera sendiri yang berkerja di dalam kawasan yang dilontarkan itu. Bendera memang tahu cara paling layak untuk rakyat mereka mendapat kerja dan membuat kerja. Sopan kan kami dalam menangani perkara kecil begini?


Bendera juga berazam, kalau tidak salah 3-4 bulan yang lalu. Ingin datang ke negara ini dengan membawa buluh runcing dan menganyang rakyat kami. Sayugia diingatkan kepada Bendera, kami tak sempat nak menyambut baik kedatangan Bendera tempoh hari. Tapi kalau kali ini ingin datang juga kembali, jangan dilupa membawa tali atau akar rotan. Kurang-kurang kalau tongkang yang dinaiki lebih muatan itu nanti pecah dilambung ombak, buluh runcing itu boleh dikumpul-kumpul dan diikat tali atau akar rotan menjadi rakit. Safety first ditempat kerja adalah yang kami terapkan untuk rakan sebangsa Bendera disini yang menjadi pengikat bata dan besi yang membina rumah dan bangunan di tempat kami ini. Mereka mungkin boleh memberi tunjuk ajar yang baik untuk Bendera bila sampai di daratan sini nanti.


Kalau pon tak sempat nak mengikat buluh runcing menjadi rakit, kami akan pastikan Jabatan Maritim Malaysia sentiasa bersedia untuk tujuan pencarian dan menyelamat kalau-kalau berlaku juga musibah di tengah lautan Selat Melaka itu nanti. Ye, nama lautan itu Selat Melaka. Selat kami, bukan Selat Jakarta, bukan Selat Palembang, bukan Selat Padang. Jadi berhati-hatilah dengan jalan dan laluan yang akan dilalui nanti. Jabatan Maritim Malaysia pastinya bersedia untuk menghulurkan tangan dan meringankan beban kalau-kalau terjumpa rakan-rakan Bendera yang hanyut. Kami pastikan kamu mendapat selimut, minuman dan makanan sebelum apa-apa tindakan atau hal-hal berkaitan imigresen diputuskan. Ini kerana kami terdidik dengan rukun 'Kesopanan dan Kesusilaan'.


Bendera juga dengan bersungguh-sungguh membakar, memijak dan mengerat bendera kami. Lambang negara kami. Tapi Bendera, itu masih satu simbolik sahaja. Kamu tidak dapat membakar dan membuang 'bendera negara' kami yang ada di dalam jiwa kami. Kami anggap tindakan itu tidak sopan, tidak menghormati dan tidak wajar. Tapi kami tidak akan berperilaku sedemikian juga kerana rukun kami yang memelihara tindakan kami di dalam ruang 'Kesopanan dan Kesusilaan'.

Kami hanya berharap wayar transaksi Western Union dikerat atau dipotong sahaja barang seketika agak-agak sampai lepas Krismas supaya rakan-rakan, sahabat handai, saudara mara, anak isteri, ibu dan bapa Bendera yang berada di sini agar mereka dapat berbelanja wang yang mereka perolehi secara halal di sini dengan membuat perkerjaan yang sah atau tidak sah secara kesemuanya tanpa boleh dihantar keluar. Mereka juga perlu berbelanja untuk diri sendiri sahaja juga di sini. Tidak begitu?. Barulah rakan-rakan, sahabat handai, saudara mara, anak isteri, ibu dan bapa Bendera di sana dapat beraya dengan apa yang ada sahaja. Sopan dan bertatasusila kan kami?


Jadi Bendera, sementelahan masih lagi di bulan Ramadhan yang mulia, kami berharap Bendera tahu menilai adab-adab berpuasa dan menghormati bulan puasa dan Syawal yang menjelang tiba. Apa salahnya menghantar kad raya kepada kami dan meminta maaf zahir dan batin dengan sungguh-sungguh. Insya-Allah kami terima seadanya. 

Sedikit petikan dari Wikipedia untuk huraian 'Kesopanan dan Kesusilaan' dalam RUKUN NEGARA MALAYSIA :

Sifat individu yang bersopan santun dan bersusila adalah paling bermakna dan amat penting dalam konteks perhubungan antara satu sama lain dalam masyarakat pelbagai kaum di negara ini. Sikap bersopan santun dan bersusila patut diamalkan bagi membentuk seseorang individu dan masyarakat yang berdisiplin serta bermoral tinggi yang akan membantu mewujudkan sebuah masyarakat yang harmoni. Tatasusila ini membenci dan mengutuk tingkah laku atau perbuatan yang angkuh atau menyinggung perasaan seseorang atau sesuatu golongan.

Oh ya, 'rukun' di dalam bahasa Indonesia adalah teratur, aman, damai. 

Bagi kami, 'rukun' adalah teras, tonggak, tiang, asas, prinsip.  

Jadi, boleh kita hidup dengan rukun? 

Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan untuk semua warga Malaysia. 
Kibarkan bendera Malaysia. 
MERDEKA!!


Lagi kisah untuk Bendera : JUST A THOUGHT : malay dance?


5 ulasan:

d u t a berkata...

terima kasih kepa pautan !

betul... sopan itu rukun!

myampah pun ada tp bangsa yg bijak dan berpendidikan tak buat perkara kotor dan xsuci! k! teruskan jati diri!

bila sudah meningkat dewasa baru sedar ia mmg satu perubahan kematangan diri kan?

amANI berkata...

^Duta^

Tak perlu la kita sama-sama berteriak dan ikut sama dengan perilaku yang tak senonoh. Tak tentu hala.

ayen =D berkata...

i like this post!
thanks!
baru je tadi bincang pasal betapa cool nya bangsa sendiri untuk macam2 isu:
semoga Bendera fikir lebih:

amANI berkata...

^ayen^

Antara kita sendiri pon kena macam tu jugak. Bukan dengan orang luar sahaja.

ayen =D berkata...

yup! betul2!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...